Sunday, November 30, 2008

Oyeh Oyeeeh...

Mau ngabibita ah..

Tau ngabibita gak? Ngabibita tuh sama dengan bikin ngiler. Selingan aja soalnya lagi deg-degan nungguin kabar entry KBB#8 si Ipoek. Lulus kagak yah.. Wakakakak.. Dasar parno.

Beginilah asyiknya punya Ortu tukang makan, adik-adik tukang makan, Suami tukang makan, dan Adik Ipar yang juga tukang makaan. Jadi tiap bepergian, oleh-oleh yang dibawa pasti selalu seputar makanaaan. Hohoho.. Lemaaak kemari lah berkumpul di pinggul, pipi, dagu, perut, dan lengan.

Dan ini foto oyeh oyeh Adik Ipar waktu pulang dari Negeri Sakura beberapa waktu lalu.

Nori buat bikin Sushi. Selain bikin sushi buat bikin apa lagi ya?

Souvenir, SENBEI (keripik beras khas Jepang), Bolu Mini (rasanya kayak kue apem tapi juga kayak roti), Seaweed Jelly Candy, dan MOCI Jepang yang super lembuuut. Isinya macem-macem dari mulai kacang hijau, kacang merah, dan kacang tanah.

Coklaaaaat dari berbagai merk.
POCKY Jepang rasanya PAHIT lo. Cocoa-nya kentara banget. Dan rasa biscuitnya nggak keras kayak yang di Indo, tapi ngepros (renyah dan ringan) kata orang Sunda mah.
Yang gambarnya DAUN itu COKLAT LEMBARAN. Coklatnya tipiiiis tapi didalemnya ada filling caramel. Wenaaaak pisyaaan.

Dan ini yang paling wokeh. Assorted Praline. Favorit gue yang filling KOPI dan filling MACADAMIA. Selangit deh rasanya.

Daan.. Kembali ke dalam negeri.

Inilah oleh-oleh dari kota-nye Helmy dan Tantowi Yahya. PALEMBANG.

Standar lah yah.. Palembang identik dengan Pempek dan Kemplang. Tapi kalo Pempek yang panjangnya 30 cm??? Nah itu dia tuuh diatas penampakannya. Pada ngakak deh waktu pempek ini diangkat. Hihihihi..

Ternyata kalo beli oleh-oleh Pempek dari Palembang buat dibawa ke luar daerah, pempek akan dikemas dengan cara dilulur. Ciah..emang mau jadi penganten. Bukan dilulur ketang. Tapi dibedakin dengan tepung. Tujuannya biar gak lengket. Sebelum digoreng, tepungnya dibersihkan dengan cara dicuci.

Menurut saya sih rasa pempek-nya mirip-mirip sama Pempek Putra di Jakarta, atau Pempek Umiray di Bandung. Yang membedakan adalah KUAH CUKO nya. Kental dan khas banget.

Ngemeng-ngemeng, gimana sih cara bikin KUAH CUKO yang kental begitu.. Ada yang punya trik-nya?

7 comments:

Ike Hermawan said...

Asiiik banyak makanan lah...sedappp..
kuah cuko? pake ebi diblender Mir, kekentalan na tina eta...mun abdi mah kituuu...:D

Mira Assjarif said...

Oh kita nya Teh? Ari warna-na nu hideung pekat berari pengaruh gula nu dipakai nya? Nuhun atuh infona. ^_^

mae said...

sukses bikin gw ngiler liat sgitu banyaknya coklat !

Mira Assjarif said...

lho.. emang gue posting ini tujuannya buat bikin ngiler elu Mae. wakakakakak.. kabuuurr..

Kedai Rachmah said...

wuow... ngeliat coklat praline dari luar selalu membuat ngilerrrrr.... ajiiiibb...nggak kayak coklat dlm negeri yg rata2 nggak bisa lumer dimulut... huaaaaa, mauuuu !!

Mira Assjarif said...

Eh bener banget tuh Mba Rachmah.. Bedanya coklat luar sama lokal, yang dari luar pasti lumeerr di mulut. Dan legiiit... :))

ayi said...

klo mamah saya bikin kuah cuko pake gula aren yg bentuknya kyk mangkok2 itu.. trs dikasih cuka.. yg saya inget sih gt.. btw resep2nya di blog mba saya coba yaa lumayan mudah utk pengantin baru sepertinya :D