Friday, November 16, 2012

The Beauty of Bali

Sunset in Kuta - Bali
Sunset di Kuta dengan model (aciah!) Dessy Puan Cake


Ternyata memang benar, liburan itu mutlak perlu. Selain recharge energi dan pikiran, juga recharge mood. Termasuk mood memotret dan blogging. Hahay...



Setelah jauh-jauh hari (baca: bulan Juli) sekumpulan Emak-emak rempong tapi kece booking tiket Garuda (yang lagi promo) tujuan Denpasar Bali, akhirnya tanggal 10-13 November kemaren kesampaian juga liburan bareng para bakulers dari dua kota, Bandung dan Jakarta.

Tim Bandung terdiri dari saya, Bu Dokter Sofie yang bageur dan imut, lalu Mba Atiek yang awet anom dan energik. Sedangkan rombongan Jakarta terdiri dari Jane (Jane Cakes), Mba Ienas Tsuroiya (BnB Cakes), Mba Pipin (Cozy Cupcakes), Dessy (Puan Cake), Mpok Lina (De Rakyans), dan Mba Emma Isti. Sebenernya total ada 12 peserta, tapi menjelang hari H batal ikut yaitu Bucit (Anggraini Citra), Sherry, dan Mba Hesti.





Saya terus terang cukup surprise melihat Bali yang tidak begitu banyak berubah sejak kedatangan terakhir saya sekitar tahun 2000 (ajegile heubeul pisan...)  Beberapa tempat wisata terlihat sama, yang berbeda adalah makin maceeeett karena volume kendaraan dan banyaknya proyek pembangunan di beberapa titik jalan utama.

Selama di Bali kami menginap di Legian Village Hotel di Jl. Legian tidak jauh dari Pantai. Thanks to Makjen yang sudah booking online via Agoda.  Hotel ini ternyata letaknya dekat juga dengan Bali Sani, tempat saya menginap dulu. Legian Village boleh dibilang yaaa memadai lah untuk kelas hotel bintang 3. Yang kurang adalah sarapannya gak oke, kamar saya dan Jane AC nya bermasalah, serta letak kamar-kamar kami ada di lantai 3 aja gitu tanpa lift. Gapapa deh bakar lemak dikit...


Setelah semua tim yang terbagi dalam 3 kloter bekumpul di Bandara, mulailah acara jalan-jalan ala Emak-emak yang gak jauh dari makan dan belanja dan makan dan belanja. Dengan bantuan Lia dan juga Peni yang keduanya bermukin di Denpasar, sudah siap satu unit Travello yang siap ngantar rombongan Emak Rempong Kece ini lanjalan.



Dimulai dari makan siang di Resto Bale Timbang atas rekomendasi Mba Emma Isti. Tempatnya agak terpencil dan sebenernya cukup unik dan bagus namun sayang kurang terawat. Menunya sudah pasti khas Bali dan Insya Allah menurut pegawainya Halal. Di sebelah ni foto setelah santap siang di Bale Timbang. Cuaca sangat panas dan lembab. Usahakan pake baju senyaman mungkin deh kalo ke Bali.




Ini beberapa foto menu makanan di Bale Timbang. Tempe Penyetnya lumayan, Terong Bakar rekomend, yang lain juga boleh deh.. Yang bikin kurang nyaman hanya tempatnya aja karena kita makan di atas bale-bale reyot dan cuaca saat itu sangat ngelekeb kalo orang Sunda bilang.




Dari Bale Timbang lanjut perjalanan Wiskul menuju Sate Ikan Merta (atau Mertha) Sari. Nah kalo yang ini saya rekomend pake 4 jempol. Enaaak bangeeet.. Dan harganya murah cuma 500 perak satu tusuk. Saking enaknya tu sate udah ludes dilahap rame-rame sebelum sempat difoto. Lokasinya cukup jauh di jalan menuju Padang Bay, penyebrangan ke Lombok. Tapi walau jauh ini worth to try. Enak! Dan pemandangan sepanjang jalan sangat bagus karena kita menyusuri pesisir pantai Bali.


Pulang dari Merta Sari masih lanjooot wiskul beli Klepon Bali yang kata Mba Emma enak banget. Sayangnya saya cukup tepar untuk turun dari mobil dan mendokumentasikan warung klepon nya. Warungnya tertelak di jalan sempit banyak anjing. Hohoho tatut anjing sayah makanya makin males turun... Warung ini sangat laku karena ketika kita datang sudah habis dan hanya bisa beli 50 buah saja. Jangan melotot dulu..hehehehe... 50 buah klepon ini besarnya bite size. Kecil-keciil jadi sekali hap abis. Dan memang beda, kleponnya empuk gak terlalu chewy, wangi pandan dan manisnya pas.


Pasar Gianyar - Bali

Elderly in Bali

Bali Flower

Bali Flower

Itu sate Babi... heuheuheu... 

Ngomongin wiskul di Bali pasti gak jauh dari kata Betutu dan Jimbaran. Berhubung jalan menuju Jimbaran sedang banyak pembangunan, kemaren kita baru bisa menjambangi Jimbaran di hari kedua. Hari pertama apes kejebak macet parah sehingga akhirnya putar balik. Kita makan malam di Ubung Cafe dengan menu Kerang Bakar, Calamary, Ikan Bakar dan Kangkung. Harga makan seafood di Jimbaran so pasti udah harga turis banget. Total kerusakan kemaren udah dikiiit lagi ke 1 juta rupiah. Hohohoho... Padahal sebelumnya kita makan seafood rame-rame di pusat kota enak dan nyaman gak nyampe 300rb. Tapi seperti orang-orang bilang, belom ke Bali kalo belom ke Jimbaran. Cungguh..

Hari kedua rutenya menuju Sukawati dan Ubud. Sukawati means shop till you drop. Saatnya mengeluarkan jurus tawar menawar terdahsyat buat beli oleh-oleh. Kalo saya gak jago nawar makanya dapet harganya kurang murah. Padahal sih udah murah banget menurut saya. Kalo gamau nawar, ada 2 tempat belanja oleh-oleh yaitu di Galur dan di Khrisna. Harga udah fix, gak terlalu mahal, tempat nyaman dan besaaarr.. Klo saya pribadi lebih suka ke Galur atau Khrisna aja deh biar gausah pake adu mulut nawar.

UBUD!

Ini next destination saya ke Bali. Saya belum explore tempat ini sampe dalem-dalemnya. Selalu asal lewat doang. Kemaren beruntung kita sempat menyaksikan upadara adat NYEKAH. Katanya ini rangkaian upacara setelah Ngaben. Yang wafat kebetulan Pendeta Bali, jadi katanya upacara ini ditunjukkan untuk reinkarnasi arwahnya supaya lahir kembali. CMIIW ya..  Upacaranya digelar persis di sebelah Monkey Forest. Saya baru sadar ternyata diatas kami banyak sekali monyet monyet berseliweran di dahan pohon. Lucu ih monyetnya.. Dari jauh tapi jangan deket-deket...






balinese people






Goa Gajah - Ubud. 
Kalo mau beli souvenir disini murah juga lo karena sepi pembeli jadi pedagangnya banting harga. 


Oiya selama di Bali, 2 hari kami menginap di Hotel. Tim Bandung asyiknya punya kesempatan liburan lebih lama karena baru pulang tanggal 13 siang. Malam terakhir di Bali kami menginap di rumah Lia yang terletak di pinggir kota Denpasar. Daerah pemukiman yang tenang jauh dari keramaian tempat wisata. Asyiknya kita jadi sempat jalan mengelilingi daerah Pantai Kuta, mengunjungi Monumen Bom Bali, dan menikmati Sunset di Kuta.

Driver dan guide kami selama di Bali, Mas Jack sempat menunjukkan lokasi meledaknya bom bali. Mobil kita berhenti persis di sebelah Sari Club. Katanya saat itu bangunannya hancur berantakan. Di seberangnya adalah Paddy's Club yang juga hancur. Sari Club sekarang sudah berganti menjadi toko clothing branded. Sedangkan Paddy's Club pindah gak jauh dari lokasi peledakan bom. Melihat nama-nama korban yang tertera di monumen membuat saya miris. Begitu banyak sekali wisatawan dan pribumi yang menjadi korban ledakan. Tidak terbayang seperti apa suasananya saat proses evakuasi berlangsung. Semoga hal seperti ini tidak terulang kembali.



KUTA
Coffee Latte
Coffee Latte Gloria Jeans Cafe Kuta. 
4 bintang buat menunya, 5 bintang buat toiletnya. Bersih dan keren.

Monumen Bom Bali

Gelato in hot sunny Kuta road
Gelato, cobain yang perpaduan Sunkist dan Chocolate. Yummy!



Aku padamu : Bubur Bali
Bubur Bali, versi Resto Khrisna dan versi Lapangan Lumintang
Bubur Bali yang ewndaaang.. 
Yang di piring versi Resto Khrisna - Tuban (yoii Khrisna pusat oleh-oleh, Resto ini sebrangnya persis). Harganya 20rb per porsi. Sedangkan yang di kertas versi Lapangan Lumintang hanya 5rb per porsi dan buburnya pake beras merah. 


Seperti banyak orang bilang, 3 hari di Bali sangat kuraaaang.. Eimm.. Ketika akhirnya tiba waktu untuk pulang, rasanya gak rela liburan udah berakhir begitu cepat.

sesajen
Sesajen disana sini

Kali ini kesampaian sudah niat saya menikmati liburan full dengan kamera di tangan. Semoga next vacation, sudah bisa beraksi memotret dengan lensa impian. Ngahahahaha.... *ngitung receh yang gak nyampe-nyampe*



6 comments:

ui uwie said...

mwuaaaaaaa siriiiiik abiiiis

janesip said...

ralat dikit, nengsist... booking tiketnya dr bulan april bukan juli...:p

pipin said...

nanti kalau udah recehnya cukup... saya jadi modelnya ya

saifudin abu izzudin said...

nice day :)
hargailah hari kemaren,
mimpikanlah hari esok,
tetapi hiduplah untuk hari ini.
bagi-bagi motivasinya yaah...

http://wisataoutboundmalang.com/

http://www.nolimitadventure.com/

Efek Samping Aminofilin said...

kapan ya bisa pergi ke bali http://www.aryanto.co.id/obat-limpa-bengkak/

khizi said...

Get all the news about champion trophy live score ball by ball commentary and complete highlights of champion trophy 2017.
champion trophy 2017 live match
champion trophy 2017 live streaming
champion trophy 2017 live matches